Presiden La Liga Melaporkan Liga Premier ke UEFA atas Inflasi

Presiden La Liga Javier Tebas berikan kritik pedas kepada klub Liga Inggris terkait transfer pemain
Presiden La Liga Javier Tebas berikan kritik pedas kepada klub Liga Inggris terkait transfer pemain. (Foto: Iriana R. Hipolito/AFP7 via Getty Images)

Presiden La Liga Javier Tebas sedang mempersiapkan laporan untuk UEFA setelah mengkritik Liga Premier atas ‘pengeluaran yang berlangsung terus-menerus’ dan menyebabkan ‘inflasi transfer’.

Klub-klub Liga Premier memiliki total pengeluaran jendela transfer musim panas lebih dari £ 2 miliar atau sekitar Rp. 34.4 triliun dibandingkan dengan £ 404 juta La Liga sekitar Rp. 6.9 triliun, tetapi pengeluaran bersih tim Inggris adalah € 1352 juta (Rp. 20 triliun) dibandingkan dengan sepak bola Spanyol € 52,4 juta (Rp. 788 miliar)

Chelsea memecahkan rekor pengeluaran dunia dalam satu musim panas dengan pengeluaran £273 juta tau sekitar Rp. 4.6 triliun, sementara 13 dari 20 klub pengeluaran teratas di Eropa berasal dari Liga Premier.

Dengan hanya Barcelona di 20 besar dari Spanyol dan kontrol yang lebih ketat pada klub di liga mereka, Tebas telah menyiapkan laporan ke UEFA.

Bacaan Lainnya

“Pendapatan Liga Primer 1,8 kali lebih banyak dari LaLiga atau Bundesliga tetapi jumlah negatif ini 20 kali lebih banyak dari liga Spanyol yang memiliki kontrol keuangan yang sangat baik,” kata Tebas dalam presentasi publik Batas Pengeluaran Skuad LaLiga.

“Sesuatu yang tidak masuk akal di sana, jadi apa yang terjadi? Ada banyak buku cek yang keluar dari klub seperti Manchester City yang menandatangani sejumlah pemain. Bahkan Championship kehilangan €3 miliar selama lima tahun. Kontribusi modal dari pemilik klub- klub Liga Premier mengkompensasi kerugian dibandingkan dengan La Liga.

Baca juga: Miralem Pjanic Selangkah Lagi Bergabung ke Klub Uni Emirat Arab

“Ada peningkatan modal sebesar €277 juta di La Liga. €2376 juta di Liga Premier yang merupakan kontribusi dan pinjaman yang diberikan. Di Championship €1385 juta. Itu akan normal jika mereka menandatangani dua kali lebih banyak pemain tetapi mereka telah menghabiskan lebih dari itu bahkan Ini hanya mungkin jika pemiliknya mengeluarkan buku cek mereka dan ini adalah model yang berbeda.

“Saya tahu Liga Premier memiliki model untuk membatasi kerugian hingga £ 108 juta, apakah kita menginginkan model yang tidak sehat? Apa yang terjadi jika pemilik berhenti menghabiskan uang? Kita bisa membiarkan para sheikh dan perusahaan besar datang ke sini untuk membeli klub. PSG bisa dapatkan lebih banyak gas kapan pun mereka perlu membeli lebih banyak pemain atau menggunakan bisnis terkait.

“Industri sepak bola telah berubah dan ada lebih banyak uang. Jika tidak ada kontrol maka kami dapat membahayakan industri itu sendiri. Dua kompetisi yang paling berkesinambungan adalah La Liga dan Bundesliga dan kami harus benar-benar berjuang untuk kesinambungan klub.

“10 tahun yang lalu kami tidak seperti Bundesliga tetapi justru sekarang bernasib sama. Kami akan menyerahkan semua ini ke UEFA dan ini penting untuk semua liga Eropa lainnya karena kami menginginkan sepak bola Eropa yang berkelanjutan.”

Tebas telah menjadi sosok kontroversial di sepak bola Eropa, berulang kali mengkritik Manchester City dan Paris Saint-Germain atas pendanaan mereka dan melalui pertarungannya bersama Barcelona dan klub besar Real Madrid untuk menghentikan Liga Super.

Kontrol FFP liga yang ketat telah menyebabkan Barcelona menjual kekayaan intelektual dan aset merchandising, yang mereka sebut ‘tuas’ untuk tetap kompetitif di tengah utang yang melonjak.

Ini adalah sesuatu yang sangat senang dia lakukan setelah melihat UEFA menempatkan Chelsea, West Ham dan Nottingham Forest di daftar pantauan Financial Fair Play (FFP) mereka dan meminta informasi lebih lanjut tentang keuangan mereka.

Baca juga: Celtic vs Real Madrid 0-3: Eden Hazard Cetak Gol, Benzema Cidera

“Saat ini kita sedang ada pandemi sehingga tidak mungkin mereka melakukan itu jika tidak ada sumbangan dari buku cek pemilik,” tambahnya.

“Jika di Spanyol kami melakukan itu, biarkan semuanya berjalan dan biarkan orang kaya membeli klub kami, maka itu adalah pilihan, tetapi kami lebih suka memiliki liga yang berkesinambungan seperti Bundesliga.

“Kami tahu tentang sepak bola kami. Kami tidak ingin klub kami berhutang banyak sehingga mereka dapat membeli pemain. Di liga kami, ini tak diizinkan. Ini adalah model yang kami pertahankan.” Tutupnya.

Tri Meljasi Bougenvillo
Penonton sepakbola layar kaca
Sumber: EveningStandard

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.